Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Isnin, 7 Januari 2013

Soalan:

Soalan: Ustaz, patutkah saya menghormati isteri saya yang berperangai pelik waktu mengandung? 

Jawapan UAI: (sikit petikan jawapan) isteri yang mengandung itu sedang dalam proses menerima roh dimana dah tentu-tentu isteri tu punyai roh, dan ada roh baru akan masuk pada umur 4 bulan.. jadi perangai isteri contohnya macam nak tidur sahaja, pemalas, duduk lama dalam bilik air, kuat makan bila bila, adelah 1 tempoh penerimaan roh baru dalam diri dia.. Tolong lah para suami faham.. Dah awak yang buat bini awak jadi begitu, jangan nak bising pulak...."
Catat Ulasan