Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Selasa, 29 Januari 2013

Anak Malaysia - Aris Ariwatan (Merdeka 2010)


Padang Besar jadi sempadan..
Johor nun di selatan..
Aib orang jangan kau hebahkan..
Aib orang jadi teladan

Gadis Sarawak cantik jelita..
Gadis Sabah tambahlah pula..
Bukan calang anak kita..
Dulu pernah jelajah dunia..

Tepis ke kanan kalau ada katakan..
Kita masih anak hingusan..
Sinsingkan lengan demi kamajuan..
Jika bangsa jadi taruhan..

Percayalah kejayaan..
Jua jerih doa handai dan taulan..
Percayalah kemenanganmu..
Buat ayah bonda serta cucu..

Jangan cuak andai kecundang..
Undur setapak salah dipandang..
Ayuh bangun bertukang..
Mengalah bukan kalah..

Kita anak Malaysia kami anak Malaysia..
Kami pewaris bangsa rela apa saja..
Demi demi Malaysia tercinta..
Rela berputih tulang untuk aman dan Berjaya..

Ayuh kita anak Malaysia..
Kita pewaris bangsa rela apa saja..
Demi demi Malaysia tercita..
Rela berputih tulang..
Demi untuk aman dan Berjaya..

Usah kami divisualkan..
Dengan dongeng cendiakawan..
Lain hulu lain parang..
Lain dahulu lain sekarang..


Tepis ke kanan kalau ada katakan..
Kita masih anak hingusan..
Sinsingkan lengan demi kamajuan..
Jika bangsa jadi taruhan..

Percayalah kejayaan..
Jua jerih doa handai dan taulan..
Percayalah kemenanganmu..
Buat ayah bonda serta cucu..

Jangan cuak andai kecundang..
Undur setapak salah dipandang..
Ayuh bangun bertukang..
Mengalah bukan kalah..

Kita anak Malaysia kami anak Malaysia..
Kami pewaris bangsa rela apa saja..
Demi demi Malaysia tercinta..
Rela berputih tulang untuk aman dan Berjaya..

Ayuh bangun anak Malaysia..
Bangun pewaris bangsa rela apa saja..
Demi demi Malaysia tercita..
Rela berputih tulang..
Demi untuk aman dan Berjaya..
Catat Ulasan