Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Khamis, 28 Mac 2013

Seorang murid pernah bertanya pada gurunya :



Murid : Bagaimana caranya agar kita mendapatkan sesuatu yang paling sempurna dalam hidup?



Guru : Berjalanlah lurus di taman bunga, lalu petiklah bunga yang paling indah menurut mu dan jangan pernah kembali ke belakang.



Setelah berjalan dan sampai di hujung taman, si murid kembali dengan tangan kosong dan hampa...



Guru : Mengapa kamu tidak mendapatkan bunga walau satu pun?



Murid : Sebenarnya tadi aku sudah menemukannya tapi aku tidak memetiknya kerana aku fikir mungkin yang di depan pasti ada yang lebih indah, namun ketika aku sampai di hujung baru aku sedar bahawa aku lihat tadi adalah yang terindah, dan aku pun tidak boleh kembali ke belakang lagi...



Dengan tersenyum Sang Guru berkata : Ya... itulah hidup, semakin kita mencari kesempurnaan, semakin pula kita tidak akan pernah mendapatkannya, kerana sejatinya kesempurnaan yang hakiki tidak pernah ada, yang ada hanyalah keikhlasan hati kita untuk menerima kekurangan....



Marilah kita fikirkan dan sedari bahawa apa yang kita dapat hari ini adalah yang terbaik menurut Allah dan jangan pernah ragu dan merunggut, kerana kesedaran itu akan menjadikan kita merasa nikmat menjalani hidup ini... tidak ada kesempurnaan abadi dalam hidup ini...
Catat Ulasan