Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Rabu, 19 Jun 2013

Wings (Joe)-Asmara


TIDAK terasakan engkau di sisi
TATKALA bila aku palingkan muka
ENGKAU yang ada masih serupa
TIADA apa cacat celanya
YANG sehangat aroma di rongga mu
BERSATU nafas jadi jiwaku
TERASA sebak masih tak menentu
OH! KEKASIHKU aku tahu

TIADA gentar aku hadapi
URAT belikat aku masih gagah
TELAH berseru aku denganmu sabdu..
DAHULU aku takut berani
JARI manismu belum ku hiasi
TAPI kini telah pun berseri
BUKALAH mata mu

TAJAM menusuk ASMARA
gerak hatiku tak pasti lagi
TIAP kali ku cuba gagahi
AKU pastikan engkau di sisiku
dulu kata pun terbuka
HATI lupa akalku tiada
SEPERTI itulah kita
SEWAKTU terleka
TIKA kau disisi
BAGAIMANA untuk aku lupakan
SEWAKTU denganmu

TAJAM menusuk ASMARA
gerak hatiku tak pasti lagi
TIAP kali ku cuba gagahi
AKU pastikan engkau di sisiku
TIADA gentar aku hadapi
URAT belikat aku masih gagah
TELAH berseru aku denganmu sabdu
DAHULU aku takut berani
JARI manismu belum ku hiasi
TAPI kini telah pun berseri dan
BUKALAH mata mu
KITA pun bersama
MENGECAP asmara
Catat Ulasan