Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Rabu, 5 Jun 2013

Bumiputra Rockers-Gua Musang(HQ Audio)



Di ufuk timur ku terpandang
Bayangan di pondok yang usang
Suara mengilai berkumandang
Kejap menjelma kejap hilang
Gementar ngeri seram sejuk tubuh ku
Wajah mengirai rambutnya lurus terurai
Adakah ini tempat bersemayan Pontianak

Rembulan mengambang anjing menyalak panjang
Ingin ku cabut lari tapi tak terdaya
Seolah ku dipukau tapak kaki ku dikonci
Jeritan tak bersuara melihat Pontianak

Apakah yang dicari mungkin darah perlepas dahaga
Agar jangan dicabut nyawa sesiapa yang tak berdosa
Atau saja mengganggu manusia yang melalui tempaynya
Mahunya ku selamat
Cengkaman Pontianak
Catat Ulasan