Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Rabu, 10 April 2013

Assalamualaikum.. Selamat pagi... ADAB KETIKA BERCERMIN




(1) Pastikan sudah berwuduk dan sebaiknya biar air wuduk kering di wajah dengan sendirinya 


(2) Baca SELAWAT 3x 


(3) Baca DOA TENGOK CERMIN: “Allahumma kamaa hassanta khalqii fahassin khuluqii” Ya Allah sebagaimana Engkau telah memperelokkan kejadianku, maka Engkau elokkanlah juga akhlakku (HR Ahmad dan Ibnu Hibban) 


(4) Aminkan doa itu dengan meraup tangan ke seluruh wajah dimulai dengan mulut, hidung, mata dan ke dahi 


(5) Mulalah bersolek/berias dengan niat kerana Allah dengan menggunakan bahan/produk yang halal 


(6) Setelah selesai, mohonlah agar keserian wajah terhindar dari hiasan syaitan dan menguatkan lagi ketaatan kepadaNya. Sebaiknya, sudahi dengan: DOA NABI YUSOF (surah Al Baqarah ayat 165) 10x
Catat Ulasan