Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Isnin, 19 Ogos 2013

MARWAH KAILA, SNIPER TERKENAL DIKALANGAN MUJAHIDEEN FSA




“Aku tak sanggup melihat kezaliman dan pemandangan memilukan terhadap orang-orang tak berdosa di kalangan bangsaku melalui TV. Maka aku membulatkan tekad dan bergabung dengan FSA.”



Inilah kata-kata dari Marwah Kaila, sniper wanita paling terkenal di kalangan mujahidin FSA di kota Aleppo, kepada pemberita dari Turki Anatolia.



“Sebagai sniper FSA, aku mesti berada di barisan hadapan di medan pertempuran, untuk menghalang dan mengawasi pergerakan sniper rejim,” kata Kaila kepada Anatolia dan Ugarit News.



Salah seorang mujahid FSA berkata beliau berkali-kali melihat dan menyertai Kaila dalam pertempuran-pertempuran FSA di Aleppo. Salah satunya adalah pertempuran di desa Shalahuddin, di mana Kaila memperlihatkan ketangkasan dan keberaniannya di barisan paling hadapan mujahidin, tanpa sebarang rasa gentar.


Catat Ulasan