Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Rabu, 7 Ogos 2013

AJAIBNYA TANGAN IBU



Ketika kita lapar… tangan ibu yang menyuap, Ketika kita haus… tangan ibu yang memberi minuman, Ketika kita menangis… tangan ibu yang mengesat air mata,

Ketika kita gembira… tangan ibu yang menadah Syukur, memeluk kita erat dengan deraian air mata bahagia, Ketika kita mengantuk… tangan ibu yang dodoikan dengan penuh kasih sayang, Ketika kita mandi… tangan ibu yang meratakan air ke seluruh badan, membersihkan segala kekotoran, Ketika kita dilanda masalah… tangan ibu yang membelai duka sambil berkata: Sabar nak.

Sabar ye sayang...

Namun,

Ketika ibu sudah tua dan kelaparan… tiada tangan dari anak yang menyuap, Dengan tangan yang menggeletar, ibu suap sendiri makanan ke mulut..

dengan linangan air mata,

Ketika ibu sakit… di mana tangan anak yang ibu harap...jaga la mereka selagi hayat masih ade...... Sentuhan ibu, sentuhan kasih. Dapat membawa ke Surga Firdaus.
Catat Ulasan