Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Isnin, 20 Mei 2013

Terpinga-pinga

Terpinga-pinga melihat paparan skrin menunjukkan kekalahan dalam GE13 ini,
Sempit rasa dada, seakan tak percaya, seakan teruji dengan rasa marah, sedih, dan kemudiannya bertanya kepada diri sendiri "Dari mana datangnya kekalahan ini??"
Terus teringat suatu peristiwa di dalam al-Quran dengan pertanyaan yang sama,
terus menginsafi.. Kisah ketika kalahnya tentera Islam di medan Uhud. Apabila tentera Islam dihimpit dengan kekalahan, mereka bertanya:

-Anna haza?? (Dari mana datangnya [kekalahan] ini?)

dan Nabi Muhammad s.a.w menjawab sebagaimana yang diperintahkan Allah,

-Hua min 'indi anfusikum! (Ianya datang dari sisi (kesalahan) kamu sendiri!)

"dan (kemudiannya) apabila kamu ditimpa kemalangan, yang kamu telahpun memenangi seperti itu sebanyak dua kali ganda, kamu berkata: Dari mana datangnya (kemalangan) ini? Katakanlah : Kemalangan) itu ialah dari kesalahan diri kamu sendiri . Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu."

"Why [is it that] when a disaster struck you, although you had struck with one twice as great before, you said, "From where is this?" Say, "It is from yourselves." Indeed, Allah is over all things competent."
[3:165]

Kita mengajak kepada perubahan yang besar, tetapi masih lagi kita pegun tidak mengubah diri kita sendiri! Apakah kita mengharapkan berubahnya pemerintahan barulah akan berubahnya diri kita?
Reflect back on ourself, my friends! Ini Kalilah!


by
Mohamad Yusri
Catat Ulasan