Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Khamis, 4 Oktober 2012

Prebet Lapok OST Lagu Kawan²



Oi… kawan-kawan..
Apa guna duduk diam saja..
Senangkan hati.. ayuh mari menyanyi..

Oi… kawan-kawan..
Jangan takut jadi tentera..
Baik di darat atau laut..
Udara tentera bersedia..
Jikalau kita dalam tentera..
Mestilah bersiap sedia..

Janganlah asyik ingat bini..
Musuh datang kau kecut cabut lari..

Oi.. dengar kawan..
Jangan muram berpeluh ngeloh..
Ada kekasih kena tinggal..
Kini kau dah pula jadi mahal..

Oi… mari kita..
Bergembira beramai-ramai..
Pergi berjuang..
Pertahankan tanah yang permai..

Oi… ayuh kawan..
Terus maju.. hayunkan tangan..
Berbaris kita dengan sedia..
Menghancurkan musuh Negara..

Bila ku.. sudah selamat nanti..
Tentu ku.. naik pangkat lagi..

Tapi ingat.. bila jumpa musuh..
Jangan kecut jangan cuba nak cabut..

Oi.. kawan-kawan..
Mari kita senangkan hati..
Mari menyanyi bergembira..
Jadi tentera yang berjasa..
Berbaris kita tegak sedia..
Menghancurkan musuh Negara..

Catat Ulasan