Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Isnin, 15 Oktober 2012

semalu..





  • tahukah anda tentang pokok semalu..
  • dia bekaitan dengan wanita..
  • diceritakan oleh Rasulullah s.a.w kepada putrinya Fatimah.. 

 
1.  Pohon semalu akan kuncup apabila disentuh.

2.  Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).

3.  Pohon semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya.

4.            Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslimah.

5.            Semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi.

6.  Ini bermakna Wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Al-Amin.

7.            Semalu akan menguncup dengan sendirinya apabila senja menjelang.

8.            Oleh itu, para wanita sekalian kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja..
Catat Ulasan