Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Jumaat, 12 Jun 2015

Kalau menjerat burung kedidi
Janganlah senja baru ke taman
Kalau memikat idaman hati
Janganlah rupa jadi taruhan
Janganlah jangan rupa taruhan
Kalau ke laut susur gelombang
Jangan kemudi patah daunnya
Kalau bertaut kasih dan sayang
Jangan diuji dalamnya cinta
Janganlah jangan diuji cinta
Kita berbudi orang merasa dik
Biar sedikit dibawa mati
Kalaulah rupa taruhan jiwa dik
Pudar sedikit berpaling hati
Kalau ingin berkasih
Harus bijak memilih
Tebu Tebrau tidaklah sama
Kalau jujur bercinta
Bijak pilih permata
Hidup bahagia sepanjang masa
Jangan renung apa dikata
Renung niat setulus jiwa
Ini pesan sesama kita
Dalam joget budi dan rupa
Jangan renung apa dikata
Renung niat setulus jiwa
Ini pesan sesama kita
Dalam joget budi dan rupa
Suka · Komen · 



     Al-Fatiah Buat Arwah Isteriku Norain Binti Othman 
     21/02/2014 Jumaat 8.50 Malam

Catat Ulasan