Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Khamis, 6 Mac 2014

Kau Tetap Ku Hajati




pada 2hb Januari 2013 pukul 1.49 pagi




Andai kita hidup besama

Hari ini dan seterusnya

Sedangkan kita sama

belum cukup betah

Mengharungi lautan

Entah berapa luasnya

Sedang bekalannya masih berkurang



Mungkin kita kan karam

Ditelan gelombang

Lalu kan terpisah

Jika terus hidup bersama

Hanya atas dasar cinta belum cukup bagi ku

Kerna suatu waktu

Engkau pasti kecewa



Pondok usang beratapkan langit

Di kegelapan malam gelita

Bercahaya hanyalah bintang-bintang

Selimut kita angin malam



Maaf sayang ku pinta pada mu

Bukan tiada cinta di hati ku

Tapi belum masanya bagiku untuk melamar mu

Bersabar dan sertailah doa

Pada Tuhan penentu segala

Biar jasad aku berkubur kau tetap ku hajati



Mungkin kita kan karam

Ditelan gelombang

Pondok usang beratapkan langit

Di kegelapan malam gelita

Bercahaya hanyalah bintang-bintang

Selimut kita angin malam



Maaf sayang ku pinta pada mu

Bukan tiada cinta di hati ku

Tapi belum masanya bagiku untuk melamar mu

Bersabar dan sertailah doa

Pada Tuhan penentu segala



Biar jasad aku berkubur kau tetap ku hajati




Al-Fatiah buat arwah isteriku
Norain Binti Othman
21/02/2014
Jumaat
8.50 Malam


Catat Ulasan