Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Selasa, 4 Mac 2014

Aku Dan Sepi




pada 3hb Januari 2013 pukul 3.42 ptg









Sunyi dan sepi

\Tiada bintang yang berkelipan di langit yang biru

Tiada Kawan untuk ku berkata-kata dan bersenda

Ku nanti dikau....


Dengan harapan yang penuh kasih tak ternilai rasa

Akhirnya.....


Yang aku nanti-nantikan tak kunjung tiba...

Tiada kata tiada pesanan untuk ku

Yang engkau tinggalkan sayang...


Menghilangkan diri tanpa pesan ku ditinggalkan..


Pada siapa harus aku bertanya

Pada bulan atau angin lalu

Dimanakah kini kau berada kasih....


Tersenyum aku...


Sambil menitiskan air mata mengenangkan dikau

Yang tinggal....


Hanya gambar juga tandamata dan kenangan

Tiada terduga....


Yang ini harus akan terjadi di malam bergini

Mungkinkah... 

kita kan bersua lagi......





Al-Fatiah buat arwah isteriku
Norain Binti Othman
21/02/2014
Jumaat
8.50 Malam




Catat Ulasan