Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Ahad, 9 Mac 2014

Irmi Emilia Amir

Alfatihah!! Semoga sahabat ku sany tabah dgn ujian tuhan atas pemergian wife tercinta smlm 21022014 kami sebagai sahabat doakan yg terbaik untok ko n famili.... Tompang sedih atas pemergian arwah!! Xsempat nk kenal2 arwah.. Xnyesal gadoh kat opis nak cuti pasal kenduri kawen ko bro!! — bersama Romiza Azami dan 4 yang lain.

al-fatiah buat arwah isteriku

 norain binti othman 

21/02/2014 jumaat 

8.50 malam

Catat Ulasan