Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Khamis, 18 September 2014

Sahabat


Dari jendela terlihat kau sahabat ku..
Laju melangkah bagai terburu-buru..
Terasingkah atau mencari sesuatu..
Kepiluan tercerita di wajah mu..


Mengapakah terhenti langkah mu di situ..
Malukah kau mengetuk pintu ku..
Ingatkah kau akan bergunung-gunung intan..
Lambang budi yang telah kita taburkan..



Kita hanya insan-insan yang lemah..
Bersama berpaut sebelum rebah..
Hulurkan tangan mu dan sambutlah tangan ku..
Kau akan tahu nilai persahabatan ku..



Catat Ulasan