Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Isnin, 22 September 2014

kau aku




Kau dan aku sudah berbeza..

Dulu kau teman baik ku..
Kini kau tetap yang terbaik untukku..
Tapi aku bukan lagi teman baik mu..

Kita sudah berbeza..
Dunia aku hanya di sini..

Dulu kita kongsi segalanya..
Kini kau semakin berahsia..
Sehinggakan aku segan untuk meluah..

Siapalah aku yang tiada apa-apa..

Dulu kita berkongsi rasa..
Tidak kira sakit atau gembira..
Kini aku hanya memendam rasa..

Senyap itu lebih untuk kita..
Dulu kau cukup jujur dengan aku..

Tidak apa..
Aku sudah mengalah..
Buang rasa saat-saat indah..

Aku masih rindukan kau seperti dulu..
Tapi hanya memendam rasa..
Aku mengundur diri sebagai teman baik mu..

Hapuslah segala kenangan terindah..
Tiada lagi suka duka bersama..
Kau dan aku sudah berbeza..

Dari teman mu..
Catat Ulasan