Mungkinkah Tertawa

Haruskah ku padamkan.. kedukaan ini.. dengan titis airmata.. dan menyayat hati.. ataupun biar dalam.. keadaan bergini.. Haruskah diriku.. kembali disini.. di depan dirimu.. yang tiada suri.. mungkinkah tertawa.. aku menanti diri.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa.. Sejambak kasih bekal harapan.. terhapus di pertengahan jalan.. gugur bagaikan dedaunan.. tercemar kehormatan cinta.. Apa salahku.. hingga.. kau paling pada aku.. Aku bertanya pada.. diri oh mengapa.. mengapa kita setiai.. kehidupan.. aku tersiksa..

Sendiri Menyepi...

Sendiri menyepi.. Tenggelam dalam renungan.. Ada apa aku seakan ku jauh dari ketenangan.. Perlahan ku cari.. Mengapa diriku hampa.. Mungkin ada salah.. Mungkin ku tersesat.. Mungkin dan mungkin lagi.. Aku merasa.. Sendiri menyepi.. Ingin ku menangis.. Menyesali diri.. Mengapa terjadi.. Sampai bila ku begini.. Resah tak bertepi.. Kembalikan aku pada cahayaMU.. Yang sempat menyala.. Benderang di dalam hidupku.. Ku ingin cahayaMu.. Mendekati hidup ku..

Isnin, 6 Julai 2015

Diceritakan oleh Fatin Alwani
Teringat masa mula - mula nak kawin dulu.
Duit simpanan tak da.
Ada pun ngam - ngam untuk ke bulan depan punya makan. 
Macam mana nak kawin?
Fikir macam mana nak kawin.
Abah dengan mak cakap buat mana mampu je.
Dari situ kami buat mana kami boleh.
Saya cakap kat tunang (suami sekarang) "tak payah la hantaran, kite cari duit sama - sama share bayar duit kenduri je. Lebih kurang kita halalkan jelah. Doa banyak - banyak dekat Allah. Mas kawin tak payah banyak , awak ikut negeri sudah lah ".
Dalam kepala masa tu fikir nak lepaskan dulu lepastu tarik nafas lega.
Akhirnya , 30/11/14.
Kenduri kami jadi jugak.
Bajet tak lebih dari 10k tapi alhamdulillah banyak rezeki last minit datang.
Allah dah janji , nak buat benda baik insyaAllah Allah mesti tolong.
Kenduri kami kecik je.
Jemputan 200 orang sahabat dan saudara dekat.
Khemah ada 2.
Pelamin kecik untuk tangkap gambar je.
Gambar pun tangkap guna handphone.
Tu pun nasib baik ada sorang sedara photographer yang baik hati.
Door gift last minit mak cik sponsor.
Lauk kenduri lauk kampung .
Nasi putih tak da nasi minyak pun.
Baju pun sepasang lelaki perempuan dari akad nikah, sanding dan sampai sambut menantu.
Tapi..
Semua serba lengkap .
Ramai yang datang.
Lauk ada lebih lagi .
Alhamdullilah semua berjalan lancar walaupun macam kekok sikit.
Memang susah bila fikir macam mana nak cari duit nikah.
Tambah - tambah ada mentaliti yang suka mintak hantaran mahal - mahal dan melampau sampai menyusahkan si lelaki.
Sepatutnya kita sama - sama nak kawin.
Kita sama - sama tolong menolong dan usaha.
Tak perlu bangga dan asyik membanding - banding dengan orang lain.
Buat lah majlis yang kecik asalkan besar pahala.
Buat apa majlis grand dan besar tapi mengundang dosa?
Wallahualam.
Semoga semua kita berada dalam lindungan Allah.
Suka · Komen · 
Catat Ulasan